<div style='background-color: none transparent;'></div>

HumOr Edisi 33 Tahun Ketiga, Sepetmber 2014

HumOr Edisi 33 Tahun Ketiga, Sepetmber 2014
Pilkada Idol - Kartun Non-O

Yang Mudah dan yang Sulit

Saturday, September 13, 2014

Prie GS
Karena garis tangan sering disepadankan dengan nasib seseorang, maka saya tertarik mengamati dan malah memotret telapak tangan saya sendiri di suatu kali. Semakin diamati, semakin saya percaya bahwa anggapan itu ada benarnya. Bahwa garis tangan seseorang membeti gambaran jelas atas nasib seseorang. Setidaknya logika nasib, karena nasib ternyata juga punya logikanya.
Penjelasannya begini: nasib kita adalah hasil dari keputusan kita. Sementara keputusan kita adalah hasil dari sudut pandang kita. Telapak tangan sungguh memiliki daya akomodasi atas logika itu. Jika sudut pandang kita ruwet, garis di telapak tangan itu juga memiliki sisi ruwet. Lintang pukang, centang perenang. Artinya jika Anda memilih logika ruwet, kenyataan itu ada di tangan Anda. Jika tetangga membeli kulkas baru, kita boleh memandangnya dengan logika ruwet. Kita boleh mengusut darimana ia memperoleh uang. Jangan-jangan ia korupsi. Bagaimana mungkin tetangga itu bisa membeli kulkas empat pintu, itu pun bolak-balik, ada pintu depan dan pintu belakang. Untuk ukuran tetangga yang hanya pegawai rendah, kulkas itu terlalu modern.
Sungguh tak ada yang melarang kita untuk terus mengusut kulkas itu hingga ke ceruk terdalam. Sementara benda itu sesungguhbya hanya penyimpan dan pendingin sayuran, tetapi bagi logika yang ruwet ia bisa berarti macam-macam penafsiran. Ia tak sebatas alat pendingin tetapi juga alat untuk pemicu iri hati. Tetapi jika Anda ingin menempuh cara berpikir.sebaliknya, yakni cara yang ringkas dan sederhana, telapak tangan Anda, juga menyediakan pola serupa. Amatilah, di luar soal aneka garis yang centang perenang dan lintang pukang tadi, telapak tangan selalu memunculkan gurat yang dominan, yang jika diamati, gurat itu membentuk konfigurasi serupa huruf M. Artinya.mudah saja, berilah arti sesuka kepentingan Anda yang penting bermanfaat hasilnya.
Kalau Anda seorang pengusaha, artikan saja huruf M itu sebagai Makmur. Dengan logika ini, sudut pandang Anda tentang segala sesuatu akan mengikuti alur itu. Maka jika Anda melihat tetangga membeli kulkas empat pintu dengan pintu depan dan pintu belakang, Anda malah melihat peluang
baru, yakni peliang untuk menjual kulkas modifikasi enam pintu dengan dua pintu tambahan atas bawah. Ini sungguh belum pernah ada.
Katimbang mengusut dari mana tetangga itu mendapatkan uangnya, Anda lebih tergerak untuk menangkap peluang apa yang bisa dimanfaatkan darinya. Jika Anda masih memakai
logika.rinvkas sementara Anda adalah seorang religius, huruf M tadi bisa saja Anda artikan sebagai Mati. Jadi setiap melihat seseorang membeli sesuatu, cuma akan menambah kekhusyukan
ibadah Anda karena hanya akan mengingatkan tentang mati.
Begitukah isyarat telapak tangan dan pengaruhnya atas nasib kita. Ia ternyata adalah gambaran metode berpikir. Mau berpikir model ruwet dan model sederhana, semua tersedia.
Continue Reading | comments

Akrobat Keramat


Kartun GM Sudarta - Kompas

Continue Reading | comments

Hak Rakyat Terancam Hilang


Kartun Jitet Koestana - Kompas

Continue Reading | comments

Pilkada Idol


Kartun Non-O

Continue Reading | comments

Harta Rakyat Terakhir

Kartun Djoko Susilo - Suara Merdeka

Continue Reading | comments

Keqi Struktural Sistematis dan Masif


Kartun GM Sudarta - Kompas

Continue Reading | comments

Urusan Presiden Berikutnya


Kartun GM Sudarta - Kompas

Continue Reading | comments

Humor Issue

Loading...

Buku Satir Sosial Politik - Humor Dosis Tinggi

Buku Satir Sosial Politik - Humor Dosis Tinggi
Untuk informasi pemesanan silakan klik gambar cover tsb.
 
Copyright © 2011. Majalah HumOr . All Rights Reserved
Company Info | Contact Us | Privacy policy | Term of use | Widget | Advertise with Us | Site map
Template Modify by Creating Website. Inpire by Darkmatter Rockettheme Proudly powered by Blogger